Apakah Kelompok Membaca Itu? | GUBUK


Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs GUBUK

Loading

Apakah Kelompok Membaca Itu?


Kategori: Artikel

Membaca secara berkelompok sudah ada sejak adanya kegiatan membaca. Sejarah tentang kegiatan ini bisa memenuhi satu buku, bahkan mungkin satu rak buku. Pada abad sebelum buku-buku cetak dan murah tersedia, saat buku-buku atau naskah-naskah harus dibacakan dengan keras, pasti telah ada beberapa diskusi atau ulasan buku walaupun singkat. Kita mungkin mengira membaca sebagai suatu kegiatan pengasingan diri dan bersifat pribadi -- perjalanan seorang diri, tetapi dorongan untuk berbagi bisa jadi sangat kuat. Dan jika membaca secara berkelompok memiliki masa lalu yang panjang, hal itu juga menjadi sebuah pengalaman yang mengakar dalam di dalam sejarah pribadi kita sendiri.

Definisi kelompok membaca secara umum minimal diartikan sekelompok orang yang bertemu secara teratur untuk mendiskusikan buku. Bab ini memetakan beberapa kelompok berbeda, yang akhir-akhir ini sedang berkembang: di mana mereka, seberapa besar mereka, dan berapa lama mereka telah menjalaninya. Kita mulai dengan kelompok global.

Kelompok-kelompok membaca internet yang banyak, yang bersifat temporal, dan beragam, membentuk komunitas percakapan yang penuh semangat dan tidak tetap. Internet dapat dilihat dalam dua cara: sebagai alat bantu untuk kelompok-kelompok membaca dan sebagai kelompok membaca itu sendiri. Meskipun internet mungkin tampak berlawanan dengan apa yang dihargai kelompok membaca (situasi tatap muka, sifat lokal), hal ini dapat diterima dengan tangan terbuka sebagai sumber mengagumkan; bukan suatu pengganti, melainkan pelengkap dan terbaik kedua untuk mereka yang tinggal di rumah atau terisolasi.

Kelompok-kelompok membaca dikenal luas di media massa pada tahun 1996 di Amerika dengan Oprah's Book Club, satu dari fenomena paling menggemparkan dalam sejarah membaca kolektif. Oprah Winfrey mengumumkan bahwa ia ingin membuat "negeri pembaca", dan tampaknya ia telah melakukannya. Setiap bulan ia memilih satu buku dan satu bulan kemudian setengah waktu siaran diperuntukkan untuk mendiskusikannya. Hasilnya, buku "Song of Solomon" karya Toni Morrison terjual dalam enam minggu dengan jumlah yang sama banyaknya dengan jumlah sembilan tahun sebelumnya. Seorang wanita usia 46 tahun mengaku bahwa sebelum menumbuhkan kebiasaan membaca melalui Oprah, ia tidak pernah membaca lebih dari lima buku di sepanjang hidupnya.

James Naughtie, seorang Skotlandia yang menarik, merupakan pembawa acara Radio 4 Bookclub yang berhasil. Acara yang dibawakannya memiliki 500.000 pendengar dan terus bertambah. Program ini diluncurkan oleh seorang produser, Olivia Seligman pada tahun 1998. Saat mendiskusikan sebuah buku, penulis biasanya hadir, menjawab pertanyaan, komentar, dan kadang-kadang kritik dari dua puluh lima pendengar, yang diambil dari kelompok-kelompok membaca di negara tersebut. Baik Naughtie maupun Seligman sama-sama menikmati acara tersebut, hal ini menimbulkan geregetan pada program tersebut. Dengan mendengarkan program tersebut bersama, beberapa kelompok dalam sebuah survei berubah dari kelompok besar pendengar menjadi kelompok kecil pembaca aktif bentukan mereka sendiri. Kelompok-kelompok tersebut juga membentuk diskusi jarak jauh melalui kursus baru dari Open College of the Arts dalam "membaca kreatif", meliputi konferensi telepon antara seorang pengajar dan sesama pelajar.

Kelompok-kelompok yang bertemu lewat tatap muka -- tidak secara online atau melalui media lain, tentu saja menjadi bagian terpenting bagi pergerakan kelompok membaca. Di Inggris pada tahun 1997, gagasan ini mendapatkan dorongan yang besar dari sebuah perusahaan telekomunikasi dengan mempromosikan kumpulan kelompok membaca yang dimilikinya. Pada tahun 1998, sebuah majalah dari Mail on Sunday meluncurkan kelompok membaca bulanan dan memilih satu buku untuk ditawarkan dengan diskon, disertai satu wawancara dengan penulisnya, serta satu "analisis pakar tentang buku tersebut, yang dapat Anda gunakan sebagai dasar diskusi, entah Anda berada dalam kelompok membaca yang sudah mapan atau hanya ingin menggunakannya sebagai mitra baca Anda". Empat puluh ribu pembaca telah mengambil manfaat dari pola tersebut, termasuk kelompok-kelompok yang menginginkan buku-bukunya dipilihkan bagi mereka oleh pihak ketiga (dengan cara ini tidak seorang pun harus disalahkan). Sebuah perusahaan juga telah bekerja sama dengan jaringan toko buku untuk menawarkan diskon, petunjuk membaca, dan tip mengelola sebuah kelompok; bahkan sebuah jaringan supermarket menawarkan diskon untuk kelompok membaca pada situsnya. Kelompok membaca telah masuk pada peta pasar.

Toko-toko buku memiliki sejarah bagus dalam menyediakan ruang-ruang sosial yang menyenangkan bagi pembaca. Kelompok-kelompok dalam toko-toko buku pun menjadi lebih banyak membaca; mereka terdiri atas sejumlah orang yang bergantian mampir, tertarik oleh satu buku atau topik tertentu, atau mereka mungkin ikut lebih lama. Karena aman dan nyaman walaupun tidak terlalu personal -- bukan wilayah pribadi milik siapa pun, toko buku menjadi suatu tempat nyaman bagi para kelompok yang memiliki minat khusus. Kelompok-kelompok homoseksual, puisi, fiksi ilmiah, dan fiksi kriminal, semua dapat ditemukan di toko-toko buku.

Perpustakaan-perpustakaan umum juga menggerakkan kelompok baca, sejalan dengan upaya penekanan pada pengembangan kegiatan membaca. Perpustakaan-perpustakaan umum memfasilitasi kelompok-kelompok dengan menawarkan sepaket buku, menyediakan tempat, dan satu anggota staf untuk mengoordinasi (beberapa telah mengikuti kursus tentang bagaimana membentuk sebuah kelompok) kelompok. Tujuannya adalah untuk memiliki setidaknya satu kelompok baca di setiap perpustakaan (mereka memiliki 74 cabang), dan mereka sekarang memiliki seratus kelompok aktif "dengan berbagai bentuk dan ukuran".

Banyak perpustakaan juga memiliki bagian penting dalam penyediaan buku. Sebagian besar kelompok dalam survei kami membeli buku-buku mereka. Tetapi cukup banyak juga yang meminjam, kadang-kadang dari perpustakaan keliling, dan lebih sering dengan bantuan perpustakaan lokal.

Kelompok-kelompok pertemuan di perpustakaan-perpustakaan berjumlah 6 persen dari total kelompok yang disurvei; 14 persen lainnya bertemu di ruang-ruang publik seperti pub, bar, kafe, restoran pizza, dan pusat kesehatan dan kebugaran, atau di sudut Royal Festival Hall. Kelompok-kelompok pemuda lebih suka bertemu di tempat-tempat seperti itu. Selain itu, ada juga yang bertemu di rumah sakit jiwa dan penjara, di kantin tempat kerja, ruang staf, panti jompo, dan pusat pendidikan bagi orang buta. Perpustakaan Nasional untuk orang buta menjalankan kelompok di rumah-rumah untuk anggotanya, baik yang dapat melihat maupun yang tidak.

Sementara itu, perusahaan-perusahaan di Inggris menyediakan ruang, makan siang, dan buku-buku yang bersubsidi; mereka mendukung, tetapi tidak campur tangan. Kelompok-kelompok berdasarkan tempat kerja di Amerika Serikat telah lebih terbuka dengan bisnis yang terfokus. Meskipun tipe-tipe manajemen Inggris mungkin membuat hubungan yang kurang langsung antara buku dengan tempat kerja, namun banyak yang memiliki keyakinan pada perusahaan. Keahlian antarpribadi, keluwesan, dan keterbukaan terhadap gagasan baru, kerja tim, dan kemampuan komunikasi yang sangat dihargai pada para karyawan saat ini, adalah kualitas-kualitas yang dapat diusahakan dengan baik oleh kelompok membaca. Hal itu juga dapat bermanfaat bagi kepekaan lintas budaya dan apa yang dianggap sebagai keahlian kompleksitas -- kemampuan untuk mengelola situasi-situasi yang ambigu yang mana banyak kejadian dan gejala saling terkait.

Mayoritas kelompok membaca dalam survei adalah kelompok-kelompok lingkungan sekitar: para tetangga dan teman yang tinggal dalam jarak yang memungkinkan satu sama lain. Memang untuk beberapa kelompok, kedekatan geografis adalah faktor yang menentukan atau penting.

Lingkungan sekitar adalah satu alasan yang mendorong orang-orang untuk mengawali, bergabung, dan menetap dalam suatu kelompok. Kelompok itu sendiri adalah lingkungan mikro, dan biasanya menetapkan jadwal yang disepakati, dan sebagai suatu kelompok dengan pembicaraan (gosip) lingkungan sekitar. Kelompok tersebut juga menjadi sebuah lingkungan yang membicarakan tentang kegemaran untuk berbicara lisan sebagai sarana yang menyenangkan dalam komunikasi. Berbicara lisan adalah, seperti yang kami temukan di awal penelitian kami, penggerak penting dalam dinamika kelompok membaca dan faktor besar dalam promosi mereka. Dua ciri ini, lingkungan dan berbicara lisan, merupakan syarat kelompok baca yang sebenarnya: komunikasi tatap muka. Melawan pasang surut semua media massa, hubungan jarak jauh, dan cakrawala global, kelompok-kelompok membaca sebagian berutang kesuksesan mereka kepada komitmen mereka terhadap lingkungan yang lebih kecil dengan wajah-wajah yang telah dikenal, kepada gambaran loyalitas terhadap skala kecil dan kontak langsung. Sebagai suatu pertahanan dan perlindungan terhadap pengaruh dari luar, kelompok-kelompok membaca merupakan sarana berkomunikasi antara "akar rumput dengan dunia".

Kelompok-kelompok tersebut suka membentuk hubungan tetap dengan sebuah toko buku lokal. Mereka juga melibatkan diri di dalam persoalan-persoalan lokal atau kegiatan amal seperti penggalangan dana.

Mengetahui pentingnya lingkungan bagi kelompok-kelompok membaca, tidaklah mengherankan kalau sejauh ini mayoritas kelompok, 80 persen, bertemu di rumah-rumah. Lokasi domestik ini memberikan sumbangan cukup penting terhadap keseluruhan pengalaman. Suasana juga menjadi penentu terhadap bagaimana kelompok berbicara. Selain itu, yang secara jelas mereka hargai adalah ruang yang aman, tempat yang membuat orang merasa seperti di rumah sendiri. Kepercayaan juga penting bagi suatu kelompok, karena keberadaan sosialnya, dan kehidupan awal kelompok sering kali dapat mengembangkan pola-pola dan tradisi khusus untuk mengikat mereka bersama. Makanan dan minuman, tidaklah mengejutkan, juga memiliki peran penting dalam tradisi-tradisi yang cukup rumit. Secara praktis, setiap kelompok hasil survei menyediakan beberapa jenis makanan dan minuman, kadang hanya teh dan biskuit. Memang beberapa kelompok dengan tegas menyatakan bahwa hanya teh dan biskuit saja, dan melarang persaingan dalam menyediakan makanan.

Anggota-anggota kelompok membaca biasanya akan membaca buku yang sama untuk pertemuan mereka, sehingga mereka dapat membahasnya bersama; tetapi ada beberapa kelompok yang menerapkan berbeda. Mereka mungkin membaca sampai tiga buku untuk setiap sesi atau setiap orang memilih satu buku yang berbeda dari pengarang yang sama (misalnya Terry Pratchett), atau buku-buku yang berbeda dengan suatu tema yang disepakati -- cara ini membuat proses peminjaman menjadi lebih mudah.

Sebagian besar kelompok, bagaimanapun juga, bertemu untuk mendiskusikan buku yang telah dibaca masing-masing anggota -- suatu buku yang berbeda setiap kali bertemu, meskipun tentu saja ada variasi. Namun, individualitas menjadi tanda dari pergerakan kelompok membaca tersebut.

Sebagian besar kelompok bertemu setiap bulan. Pengecualian yang paling sering adalah bertemu setiap enam atau delapan minggu, atau dalam waktu tertentu saja, bagi mereka yang memiliki anak-anak usia sekolah. Banyak kelompok yang meliburkan kegiatan pada musim panas, atau mengadakan kebersamaan khusus "tanpa buku" di waktu Natal, ketika mereka mungkin terlalu sibuk untuk membaca. Beberapa kelompok bertemu secara mingguan atau setiap dua minggu sekali, dan orang-orang yang berbasis kerja bertemu pada saat khusus. Satu kelompok bertemu tiga atau empat kali setahun dan mencakup tiga buku setiap pertemuan: setiap buku diperkenalkan oleh seseorang yang telah menyelesaikan suatu tinjauan tertulis.

Kelompok-kelompok membaca tampaknya merupakan suatu kelompok yang baru, tiba-tiba muncul di Inggris. Penelitian kami menunjukkan bahwa sementara 38 persen dari kelompok-kelompok tersebut relatif berusia muda, 21 persen yang mengejutkan telah berjalan selama lebih dari 10 tahun, dan sekelompok ibu muda yang ingin mendiskusikan sesuatu di luar topik melatih anak duduk di kloset yang kelompoknya masih tetap bertahan 28 tahun kemudian. Hampir seperempat dari kelompok-kelompok pedesaan berjalan lebih dari 10 tahun, dan kelompok-kelompok yang lebih besar tampak memiliki kekuatan untuk bertahan: 20 persen telah berjalan lebih dari 10 tahun. Apa yang kita lihat sekarang tampaknya adalah suatu kebangkitan. Kelompok-kelompok membaca tiba-tiba bermunculan dan melanda suatu lingkungan.

Suatu kelompok membaca bukan hanya tentang membaca; tetapi tentang membaca dalam suatu konteks, suatu konteks yang dibantu perkembangannya oleh kelompok tersebut, dan sebaliknya memengaruhi keseluruhan pengalaman membaca. Dalam satu hal perilaku kelompok dapat menjadi sedikit seperti suatu keluarga yang berfungsi dengan baik. Mereka, misalnya, suka merayakan peristiwa tertentu, memperingati sesuatu, dan keluar secara rutin bersama-sama.

Kelompok membaca, oleh karenanya, bukan hanya satu hal saja, tetapi beragam dan berbeda-beda, sama seperti anggota-anggotanya. Yang jelas, mereka berbagi hal-hal tertentu secara umum. Kelompok-kelompok membaca mungkin terlihat sama secara sekilas, namun setiap kelompok memiliki perbedaan dan menyukai perbedaan tersebut, dan dengan senang hati membandingkan dirinya dan belajar dari kelompok-kelompok lain (kelompok baca selalu mengenal kelompok-kelompok lain). (t/Anna)

Diterjemahkan dan diringkas dari:

Judul asli buku : Reading Groups
Judul asli artikel : What Is A Reading Group?
Penulis : Jenny Hartley
Penerbit : Oxford University Press, New York 2001
Halaman : 1 -- 23

Komentar